Connect with us

BISNIS

HISMI Ingin Bangkitkan Kejayaan Saudagar Indonesia

Published

on

Zonaekonomi.com, Jakarta – Ketua Umum Himpunan Saudagar Muda Indonesia (HISMI) Anaz Almansour menyampaikan pentingnya peran pengusaha muda sebagai pembangkit ekonomi bangsa, namun demikian peran generasi muda bagi bangsanya itu harus ada realisasinya.

“Atas dasar itulah HISMI hadir sebagai sebuah himpunan para saudagar muda yang ingin membangkitkan kiprah para saudagar indonesia yang dulu sangat dikenal di dunia luar, ” kata Anas kepada KenaApa.id di Jakarta (19/5).

Kehadiran HISMI juga memiliki kepentingan untuk menjadikan generasi muda agar bermental dan berpikir pengusaha, serta mencetak dan menularkan semangat menjadi pengusaha.

Anas menambahkan, HISMI akan bersinergi dengan organisasi atau asosiasi ataupun himpunan pengusaha muda yang telah hadir terlebih dahulu seperti HIPMI, JPMI, dan HIPPI.

“Dengan adanya organisasi pengusaha muda ini maka akan semakin memberikan pilihan para pengusaha muda semakin berkiprah dan mengambil peran membangkitkan serta melahirkan pengusaha pengusaha muda yang baru,” kata Anas.

Anas berharap, HISMI bisa memberikan kontribusi terbaik buat bangsa indonesia.

Pihaknya juga menawarkan, bagi yang berkeinginan untuk menjadi ketua di provinsi bisa mengirimkan cv nya. Atau kirim
#nama #nama perusahaan #bergerak dibidang #provinsi #Ke WA 08995051553
Email : anaszulham@presidency.com. (rin)


Media Zone menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksizone@gmail.com, dan redaksi@zone.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Finansial

Perbaiki Transaksi Berjalan, BI Naikkan Bunga Acuan

Published

on

Gubernur BI, Perry Warjiyo.

Zonaekonomi.com, Jakarta – Bank Indonesia menaikkan suku bunga acuan “7-Day Reverse Repo Rate” 0,25 persen menjadi 5,5 persen untuk mengurangi defisit neraca transaksi berjalan dan menarik modal asing dengan harapan meningkatkan daya tarik aset rupiah.

“Kami ingin turunkan defisit neraca transaksi berjalan ke tingkat lebih rendah lagi. Jelas di bawah tiga persen dari Produk Domestik Bruto (PDB) pada akhir tahun,” kata Gubernur BI Perry Warjiyo dalam jumpa pers di Jakarta, Rabu (15/8/2018).

Defisit neraca transaksi berjalan Indonesia pada kuartal II/2018 naik menjadi 8,0 miliar dolar AS atau menyentuh tiga persen dari PDB. Defisit itu melebar dibandingkan defisit kuartal I 2018 sebesar 5,7 miliar dolar AS atau 2,2 persen PDB.

Transaksi berjalan merekam arus dana atau pembayaran dari dalam ke luar negeri, maupun sebaliknya. Sebagai gambaran, jika neraca transaksi berjalan defisit, maka devisa dari dalam negeri lebih banyak yang mengalir ke luar. Hal itu menimbulkan persepsi kepada investor bahwa aset-aset rupiah kurang begitu aman, karena devisa yang keluar lebih banyak dibanding yang masuk.

Namun, Perry mengatakan, defisit transaksi berjalan yang meningkat di kuartal II karena aktivitas ekonomi yang menggeliat, yang akhirnya meningkatkan impor. Perry sejauh ini masih menganggap defisit neraca transaksi berjalan dalam level yang aman. Bank Sentral juga mengapresiasi pemerintah yang akan membatasi laju impor barang modal dan bahan baku untuk mengendalikan defisit neraca transaksi berjalan dan mejaga rupiah.

“Sebenarnya defisit transaksi berjalan itu masih aman. Tapi dalam kondisi pasar keuangan yang seperti sekarang, BI dan pemerintah sepakat untuk menurunkan defisit ke tingkat lebih rendah lagi,” ujar dia.

Bank Sentral juga melihat bunga acuan harus naik di Agustus 2018 ini untuk mendorong imbal hasil instrumen keuangan domestik. Hal itu untuk membuat investor asing tetap tertarik menanamkan modal valasnya di pasar keuangan domestik.

Saat ini premi risiko instrumen keuangan domestik meningkat karena tekanan ekonomi global. Kenaikan suku bunga acuan diharapkan dapat mengkompensasi dari membesarnya biaya risiko bagi investor.

Bank Sentral sepanjang tahun ini sudah menaikkan bunga acuan sebesar 125 basis poin. Perry masih mempertimbangkan ruang kenaikan suku bunga acuan di sisa tahun, dengan melihat perkembangan tekanan ekonomi global dan domestik. (iap)


Media Zone menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksizone@gmail.com, dan redaksi@zone.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Finansial

Menkeu Sebut Defisit Neraca Perdagangan Juli Agak Anomali

Published

on

Menteri Keuangan (Menkeu), Sri Mulyani Indrawati.

Zonaekonomi.com, Jakarta – Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengatakan defisit neraca perdagangan yang terjadi pada Juli 2018 sebesar 2,03 miliar dolar AS merupakan pencapaian yang agak anomali.

Sri Mulyani saat ditemui di Jakarta, Rabu (15/8/2018), mengatakan anomali tersebut karena impor barang bahan baku maupun bahan modal lebih banyak dilakukan sebelum terjadinya Lebaran maupun libur panjang.

“Jadi ada kegiatan impor, yang banyak dilakukan sebelum Lebaran dan libur panjang dan kemudian dikompensasi pada bulan Juli,” katanya.

Menurut dia, pencatatan di luar kebiasaan ini perlu mendapatkan kajian lebih lanjut sebelum pemerintah melakukan evaluasi terhadap data ekspor maupun impor secara keseluruhan.

“Mungkin itu salah satu deviasi statistik yang perlu dibersihkan dulu untuk melihat trennya secara total,” katanya.

Sebelumnya, Badan Pusat Statistik mencatat neraca perdagangan Indonesia pada Juli 2018 mengalami defisit hingga 2,03 miliar dolar AS.
Defisit neraca perdagangan tersebut berasal dari impor yang telah mencapai 18,27 miliar dolar AS serta ekspor yang baru mencapai 16,24 miliar dolar AS.

Defisit yang terjadi pada periode Juli 2018 merupakan yang terbesar dalam lima tahun terakhir, atau sejak Juli 2013.
Dengan pencapaian ini, secara keseluruhan defisit neraca perdagangan pada Januari-Juli 2018 telah tercatat sebeesar 3,09 miliar dolar AS. (sat)


Media Zone menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksizone@gmail.com, dan redaksi@zone.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Trans

17 Agustus, Malindo Air Terbang Perdana Subang-Silangit

Published

on

Malindo Air akan memulai penerbangan dari Bandara Subang Skypark, Malaysia, menuju Bandara Silangit.

Zonaekonomi.com, Medan – Malindo Air akan memulai penerbangan dari Bandara Subang Skypark, Malaysia, menuju Bandara Silangit, Kabupaten Tapanuli Utara, Sumatera Utara, pada 17 Agustus 2018.

Direktur Utama Badan Pengelola Otorita Danau Toba Arie Prasetyo di Medan, Rabu (15/8/2018), mengatakan, keberangkatan perdana pesawat dengan nomor penerbangan OD-360 itu dilakukan pada pukul 13.45 waktu Malaysia.

Di Malaysia, penerbangan internasional ke Bandara Silangit dengan waktu tempuh sekitar 1,5 jam tersebut ditawarkan dengan harga 189 ringgit Malaysia.

Penerbangan dari Bandara Silangit menuju Bandara Subang Skypark, Malaysia, akan diberangkatkan pada pukul 14.50 WIB.

Penerbangan tersebut akan menggunakan pesawat ATR 72-6000 dengan kapasitas sebanyak 72 kursi penumpang.

Sementara itu, dalam keterangan tertulis, CEO Malindo Air Chandra Rama Muthy mengatakan, Bandara Silangit merupakan lokasi ketiga yang diterbangi Malindo Air dari Bandara Subang setelah Batam dan Pekanbaru.

Pembukaan rute ke Bandara Silangit tersebut merupakan salah satu upaya berkelanjutan Malindo Air untuk memperluas rute ke Sumatera Utara.

“Ini hasil dari kerja sama dengan Badan Pariwisata Indonesia untuk mempromosikan tujuan ekosisata,” katanya.

Menurut dia, penerbangan langsung dari Bandara Subang menuju bandara yang dekat dengan danau Toba itu akan memberikan keuntungan bagi penumpang, terutama akses kemudahan dan pengalaman perjalanan.

Dalam penerbangan tersebut, Malindo Air juga memberikan akses bagasi 15 kg secara cuma-cuma sehingga menambah akses lebih bagi wisatawan dalam efisiensi biaya. (wan)


Media Zone menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksizone@gmail.com, dan redaksi@zone.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Trending