Connect with us

Politik

Survey : Airlangga Hartarto Berintegritas Tinggi, Paling Berpeluang Memimpin Golkar

Published

on

Zonaekonomi.com, Jakarta – Media Golkarnews.com bekerjasama dengan lembaga Survey & Polling Indonesia (SPIN) melakukan riset telepolling terkait beberapa nama calon ketua umum (caketum) yang tengah aktif berkeliling mengunjungi berbagai daerah (DPD1/DPD2) sebagai pemegang hak suara PG di Indonesia.

Hasilnya, nama Airlangga Hartarto (18,1%) mengungguli beberapa nama populer lainnya seperti Ade Komarudin (17.4%), Mahyudin (16,9%), Idrus Marham (15,5%), Azis Syamsudin (14,7%), Priyo Budi Santoso (12,6%) dan Setya Novanto (4,8 %).

Demikian disampaikan oleh Direktur Eksekutif Igor Dirgantara yang juga dosen politik Universitas Jayabaya, di Jakarta, Rabu (4/5/2016).

Menurut Igor Dirgantara, riset ini fokus menanyakan kepada responden terkait siapa figur caketum PG yang dianggap paling punya integritas di mata publik dengan mempertimbangkan prestasi, dedikasi, loyalitas, dan tidak tercela (PDLT).

“Riset dilakukan, dalam rangka menyambut pelaksanaan Musyawarah Nasional Luar Biasa (Munaslub) Partai Golkar (PG) akan digelar di Nusa Dua Bali, 15-17 Mei mendatang dengan agenda utama pemilihan ketua umum,” kata Igor.

Igor menjelaskan, berdasarkan telepolling ini, sosok Airlangga Hartarto (AH) sangat berpeluang untuk menjadi ketum baru PG dengan 3 alasan yang sangat kuat :

Pertama, partai berlambang pohon beringin saat ini butuh seorang ketua umum yang bersih, punya gagasan baru membangun partai dengan rekam jejak tidak tercela. Sosok yang betul-betul tidak diragukan lagi, dari segi prestasi dan dedikasinya demi membawa PG pada semangat pembaharuan. Semua ada pada diri AH.

Kedua, sebagai kader Golkar AH dinilai loyal, santun dan tidak punya masalah hukum, termasuk tidak pernah dipanggil KPK. Selama menjabat sebagai anggota DPR 3 periode dan pernah menjadi Ketua Komisi VII DPR, publik tidak pernah mendengar berita negatif tentang AH dari aspek apapun. Sebagai pejabat publik, AH juga senantiasa rutin melaporkan harta kekayaannya kepada yang berwenang.

Ketiga, AH adalah caketum PG berusia muda, sederhana, punya visi dan misi berani menolak politik uang dan mahar politik. Sebagai salah satu penggagas good governance, AH punya kompetensi menularkan anti politik transaksional ke dalam tubuh PG yang akan dipimpinnya, jika terpilih. Itu sebabnya AH berani melontarkan ide perwujudan ‘desentralisasi wewenang’ kepada DPD 1 dan DPD 2 untuk PG.

Menurut Igor, riset dilakukan dengan cara telepolling dengan mengambil 500 responden secara acak dari buku telepon antara tanggal 25-30 April 2016 di 10 kota besar (Jakarta, Bandung, Surabaya, Medan, Palembang, Samarinda, Menado, Kendari, Kupang, dan Bali).

“Dengan tingkat kesalahan plus minus 4,5%, riset ini tidak mewakili populasi secara keseluruhan, namun bisa menggambarkan potret keinginan publik klas menengah perkotaan yang memiliki telepon,” tambah Igor. (mas)


Media Zone menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksizone@gmail.com, dan redaksi@zone.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Politik

Di Jatim, Ada Upaya Adu Domba antara Pemuda Pancasila dengan Partai Gerindra

Published

on

Zonaekonomi.com, Surabaya – Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai Gerindra Jawa Timur (Jatim) Supriyatno menuding, ada upaya mengadu domba dan membenturkan Pemuda Pancasila dengan Partai Gerindra. Hal ini terkait dengan isu yang di-viral-kan oleh media sosial.

“Beredar isu bahwa MPW Pemuda Pancasila Jawa Timur akan melakukan aksi di DPD Partai Gerindra Jatim yang ditujukan kepada Partai Gerindra, Prabowo Subianto sebagai Ketua Umum dan Soepriyatno sebagai Ketua DPD Jatim,” kata Soepriyatno, seperti dilansir di Indonesiaraya.co.id Jakarta (16/1/2018).

Partai Gerindra tidak ingin diadu domba dan dibenturkan dengan ormas Pemuda Pancasila

Karena itu, Soepriyatno menganggap hal tersebut sebagai upaya mengadu domba dan membenturkan Pemuda Pancasila dengan Partai Gerindra.

“Kami meyakini bahwa tidak mungkin Pemuda Pancasila bergerak tanpa komando Yapto Soerjosoemarno,” katanya.

Berikut ini adalah penjelasan resmi DPD Partai Gerindra Jatim yang ditandatangani oleh Ketua DPD Jatim Soepriyatno, dan Sekretaris DPD Jatim Anwar Sadad, sebagai berikut :

Pertama, Gerindra sebagai partai politik (parpol) mempunyai hubungan baik dengan Pemuda Pancasila sebagai organisasi kemasyarakatan (ormas), khususnya dengan Ketua Umum Majelis Pimpinan Nasional Pemuda Pancasila Bapak Yapto Soerjosoemarno.

Kedua, Partai Gerindra tidak ingin diadu domba dan dibenturkan dengan ormas Pemuda Pancasila, karena hakikatnya Partai Gerindra dan ormas Pemuda Pancasila memiliki tujuan yang sama untuk menjadi Benteng NKRI, meskipun berjuang pada “ranah” yang berbeda.

Ketiga, Berkaitan dengan isu yang di-viral-kan oleh media sosial bahwa MPW Pemuda Pancasila Jawa Timur akan melakukan aksi di DPD Partai Gerindra Jatim yang ditujukan kepada Partai Gerindra, Bapak Prabowo Subianto sebagai Ketua Umum dan Bapak Soepriyatno sebagai Ketua DPD Jatim.

Kami menganggap hal itu sebagai upaya mengadu domba dan membenturkan Pemuda Pancasila dengan Partai Gerindra. Kami meyakini bahwa tidak mungkin Pemuda Pancasila bergerak tanpa komando Bapak Yapto Soerjosoemarno.

Keempat, Berkumpulnya Laskar Garda Merah Putih (GMP) pada hari ini, 16 Januari 2018 di Kantor DPD Partai Gerindra Jatim adalah dalam rangka rapat koordinasi pemenangan Pilkada serentak di 18 Kabupaten/Kota se Jawa Timur dan Pilgub Jawa timur serta rapat persiapan pelaksanaan APEL AKBAR 20.000 Personil GMP Partai Gerindra yang akan dilaksanakan dalam waktu dekat di Kab. Pasuruan, Jawa Timur. (bud)


Media Zone menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksizone@gmail.com, dan redaksi@zone.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Politik

Infrastruktur Manusia Jauh Lebih Penting Untuk Diperhatikan

Published

on

Zonaekonomi.com, Pontianak – Persoalan infrastruktur memang penting untuk mensupport kemajuan, tetapi urusan infrastruktur manusia jauh lebih penting dan harus diperhatikan. Hal tersebut disampaikan anggota Komisi VIII DPR RI Endang Maria Astuti terkait kurangnya perhatian persoalan anak yang berada dalam panti.

“Apalah artinya kemajuan jika manusianya tidak berdaya, semua harus bersinergi karena hampir di seluruh Indonesia infrastruktur manusia kurang mendapatkan perhatian serius karena anggaran,” ungkap Endang usai berdialog dengan Kepala Dinas Sosial berserta jajarannya di Pontianak, Kalimantan Barat, Jumat (14/7/2017).

Endang menilai Kalimantan Barat belum menjadi kota layak anak, kota ramah anak itu belum terlihat programnya sudah ada atau belum. Ini yang harus diurai terlebih dahulu. “Panti-panti harus mendapat perhatian jangan sampai anak-anak yang berada dalam panti ini untuk makan saja mengalami keterbataan,” ujarnya.

Politisi Fraksi Golkar menambahkan, saat ini yang dianggarkan dari pemerintah pusat untuk satu orang anak panti hanya Rp 3.000,- “Tiga ribu jaman sekarang hanya dapat nasi putih saja. Jadi secara tidak langsung kita berharap bahwa pemerintah dalam hal ini presiden menugaskan bawahannya tapi harus ada good will dari presiden dahulu.” Tegasnya.

Endang mengatakan, negara memiliki kewajiban dalam pemenuhan hak-hak penghuni panti, bukti dari kehadiran negara memberikan anggaran untuk pemenuhan fasilitas panti asuhan. “Ini menjadi kewajiban negara, negara harus hadir di sana ketika anggaran tidak ada, bagaimana mau hadir saya kira tidak hanya Kalimantan Barat, secara keseluruhan indonesia dalam penanganan memberikan tambahan anggaran,” paparnya.

“Bagaimana bangsa kita punya ketahanan negara yang baik kalau ketahanan pangan untuk manusia kurang mendapatkan perhatian,” tambahnya mengakhiri. (nwi)


Media Zone menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksizone@gmail.com, dan redaksi@zone.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Politik

Suasana Menjelang Kemenangan Anies-Sandi Mirip Waktu Jokowi-Ahok Menang

Published

on

Zonaekonomi.com, Jakarta – Anies-Sandi menang dalam hitung cepat terhadap rivalnya Ahok-Djarot di putaran kedua Pilkada DKI Jakarta. Kemenangan Anies-Sandi ini sudah dirasakan dan diprediksikan di hari-hari terakhir menjelang pencoblosan.

“Nuansa dan suasananya persis ketika Jokowi-Ahok akan menang pada tahun 2012,” kata anggota Dewan Pakar Tim Pemenangan Anies-Sandi Budi Purnomo Karjodihardjo di Jakarta, Rabu (19/4/2017).

Budi yang sempat menjadi Koordinator Media Center Jokowi-Ahok itu mengatakan, di hari-hari terakhir terlihat bahwa dukungan terhadap Anies-Sandi mengalir deras. Bahkan, mayoritas lembaga survei juga sudah memprediksikan kemenangan ini.

“Dukungan Partai Gerindra dan PKS yang sangat solid sejak awal kampanye, juga menyumbang faktor kemenangan yang signifikan, hal mana partisipasinya sudah terlihat pada putaran pertama,” kata Koordinator Sandi Uno Media Center itu.

Dukungan terus bertambah pada putaran kedua di mana ada dukungan dengan masuknya PAN dan kader partai non pendukung tetapi tetap menyumbangkan suaranya buat Anies-Sandi.

“Tentu saja yang sangat luar biasa adalah dukungan langsung pak Prabowo Subianto yang gencar menyemangati Anies-Sandi, relawan, serta tim pemenangan Anies-Sandi,” kata Budi yang juga mantan Koordinator Prabowo Media Center itu.

Meski menang dalam hitung cepat, Budi meminta semua relawan dan tim pemenangan tidak terlalu berlebihan menyikapi ini. Hal tersebut seperti amanat Ketua Umum partai Gerindra.

“Kita tidak boleh jumawa. Kita optimis bisa menciptakan suasana aman, damai. Kita bisa bersatu lagi dan itu yang kita harapkan,” ujar Budi menirukan pernyataan Prabowo. (tim)


Media Zone menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksizone@gmail.com, dan redaksi@zone.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Trending