Connect with us

Energi

Catat Kinerja Positif, ANTAM Optimis Perkembangan Proyek Hilirisasi Perusahaan Berjalan On Track

Published

on

Penyelesaian proyek –proyek hilirisasi Antam akan didorong oleh posisi keuangan ANTAM pada kuartal I tahun 2018.

Zonaekonomi.com, Pomala – PT Aneka Tambang (Persero) Tbk terus mendorong percepatan proyek hilirisasi yang sedang berjalan saat ini selesai tepat waktu. Setelah menyelesaikan Proyek Perluasan Pabrik Feronikel Pomala (P3FP) di Sulawesi Tenggara, perusahaan saat ini sedang mengembangkan 2 proyek strategis yakni Proyek Pembangunan Pabrik Feronikel Halmahera Timur  (P3FH) dan Proyek Smelter Grade Alumina Refinery (SGAR) di Mempawah, Kalimantan Barat.

Aprilandi H. Setia, Sekretaris Perusahaan PT Aneka Tambang mengungkapkan, penyelesaian proyek –proyek hilirisasi Antam akan didorong oleh posisi keuangan ANTAM pada kuartal I tahun 2018 yang cukup solid yang tercermin dalam nilai kas dan setara kas perseroan  tercatat sebesar Rp 6,07 triliun.

“Dengan posisis kas yang cukup dan kinerja keuangan perseroan yang positif di  kuartal I, kami optimis proyek kami bisa selesai tepat waktu dan mampu mendorong peningkatan kinerja keuangan perseroan. Saat ini, pengembangan proyek masih berjalan on track,” kata Aprilandi.

Proyek Pembangunan Pabrik Feronikel Haltim (P3FH) saat ini sedang memasuki tahap konstruksi dan realisasi telah mencapai 55% dan direncanakan konstruksi pabrik tersebut akan selesai pada akhir tahun 2018. Sementara nilai investasi dari proyek ini diproyeksi mencapai Rp 3,5 Triliun.

“Dengan selesainya proyek pembangunan pabrik feronikel Haltim (Line 1) akan meningkatkan kapasitas total terpasang feronikel ANTAM sebesar 50% dari kapasitas produksi feronikel terpasang saat ini. Saat ini kapasitas produksi feronikel ANTAM sebesar 27.000 TNi, sehingga jika P3FH selesai akan menjadi 40.500 TNi per tahun” tambahnya.

Aprilandi juga menegaskan seperti proyek hilirasasi sebelumnya yaitu P3FP di Sulawesi Tenggara, keberadaan Proyek Pembangunan Pabrik Feronikel di Halmahera Timur ini juga turut mendukung program pembangunan industri dasar logam stainless steel dan mendorong hilirisasi di tanah air.

Saat ini melalui smelter feronikel Pomalaa, ANTAM mencatatkan peningkatan volume produksi feronikel sebesar 107% atau 6.088 ton nikel dalam feronikel (TNi) dibandingkan capaian 1Q17. Sejalan dengan pertumbuhan volume produksi, penjualan feronikel pada kuartal I tahun 2018 mengalami pertumbuhan 109% dibandingkan 1Q17 atau mencapai 5.363 TNi.

“Penjualan feronikel pada kuartal I 2018 adalah kontributor terbesar kedua dari total penjualan bersih ANTAM, dengan kontribusi sebesar Rp972,38 miliar atau 17% dari total penjualan bersih Perusahaan,” ungkap Aprilandi.

Sementara untuk proyek SGAR yang merupakan sinergi Holding Industri Pertambangan, April mengungkapkan, saat ini peroyek tersebut telah memasuki tahap finalisasi kajian Bankable Feasibility Study (BFS) dengan pihal terkait. ANTAM terus berfokus kepada SGAR yang bekerjasama dengan PT Inalum (Persero). Smelter Grade Alumina merupakan bahan baku pabrik alumunium.

Proyek ini akan dapat mengolah cadangan bauksit yang dimiliki ANTAM dan INALUM juga akan memperoleh pasokan bahan baku aluminium dari dalam negeri sehingga mengurangi ketergantungan terhadap impor alumina sekaligus menghemat devisa.

Proyek ini dilakukan secara bertahap dengan kapasitas tahap pertama sebesar 1 juta ton SGA per tahun. Sedangkan 1 juta ton alumina tahap kedua akan dibangun setelah tahap pertama berhasil. Alumina yang dihasilkan diharapkan akan memenuhi kebutuhan bahan baku INALUM yang saat ini masih diimpor.

Kinerja Keuangan

ANTAM mencatatkan laba bersih periode triwulan pertama tahun 2018 mencapai Rp245,68 miliar, naik tajam sebesar 3.603% dibandingkan laba bersih Rp6,63 miliar pada periode triwulan pertama tahun 2017. Kinerja profitabilitas ini juga terefleksikan dari pertumbuhan Earning Before Interest, Taxes, Depreciation, and Amortization (EBITDA) mencapai 95% menjadi Rp750,38 miliar pada 1Q18 dibandingkan dengan capaian EBITDA 1Q17 sebesar Rp385,68 miliar.

Penjualan bersih ANTAM di 1Q18 tercatat sebesar Rp5,73 triliun, naik tajam 247% dibandingkan 1Q17 sebesar Rp1,65 triliun. Komoditas emas merupakan komponen terbesar pendapatan Perusahaan, berkontribusi sebesar Rp4,09 triliun atau 71% dari total penjualan bersih 1Q18. Pertumbuhan Kinerja Keuangan ANTAM yang positif pada 1Q18 terutama disebabkan pertumbuhan signifikan kinerja produksi dan penjualan komoditas utama ANTAM serta peningkatan efisiensi yang berujung pada stabilnya level biaya tunai operasi ANTAM. (vin)


Media Zone menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksizone@gmail.com, dan redaksi@zone.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Energi

Darmin Ingatkan Perlunya Upaya Dorong Ekspor Nonmigas

Published

on

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Darmin Nasution.

Zonaekonomi.com, Jakarta – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution mengingatkan perlunya mendorong ekspor nonmigas agar neraca perdagangan tidak lagi mengalami defisit yang terlalu besar.

“Yang perlu betul kita lakukan adalah mendorong ekspor nonmigas,” kata Darmin saat ditemui di Jakarta, Selasa (15/1/2019).

Darmin mengatakan tindakan itu telah dilakukan pemerintah terutama ke pasar nontradisional seperti Afrika yang sedang tumbuh meski hasilnya tidak terlihat dalam waktu cepat.

Namun, menurut dia, kondisi ekspor nonmigas saat ini ikut terpengaruh kondisi global sehingga menyebabkan terjadinya defisit neraca perdagangan sepanjang 2018 sebesar 8,57 miliar dolar AS.

“Masalahnya tidak cukup banyak barang yang bisa kita ekspor. Ekspor kita selama ini yang hasilnya bagus malah lambat, negatif pula, seperti CPO,” ujarnya.

Selain itu, impor ikut tercatat tumbuh tinggi karena banyak bahan baku maupun modal yang dibutuhkan untuk pembangunan dan barang-barang lainnya yang tidak diproduksi di dalam negeri.

“Ekonomi kita itu tumbuh dengan baik. Tidak seperti tahun-tahun lalu. Sehingga mau tidak mau impornya tumbuh dengan cepat. Kalau ekonomi tidak jalan, impornya tidak akan begitu,” kata Darmin.

Darmin enggan berbicara banyak mengenai upaya mengatasi persoalan neraca migas yang menjadi penyebab utama tingginya defisit neraca perdagangan.

Untuk itu, ia mengharapkan kebijakan untuk mengurangi impor solar dengan mewajibkan penggunaan B20 bisa mulai memperlihatkan hasil.

“Migas bukan sesuatu yang mudah, karena itu kebutuhan kita. Sementara pertumbuhan nonmigas tidak mampu mengimbangi,” ujar Darmin.

Sebelumnya, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat neraca perdagangan pada 2018 tercatat defisit 8,57 miliar dolar AS, atau terlebar sejak 1975. (sat)


Media Zone menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksizone@gmail.com, dan redaksi@zone.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Energi

Rasio Cadangan Migas Mencapai 542 Juta Barel

Published

on

Migas Indonesia dalam setahun terakhir dari 5 persetujuan proposal pengembangan (plant of development/POD) I mencapai 542 juta barrel oil (mmbo) untuk minyak.

Zonaekonomi.com, Jakarta – Direktorat Jenderal Migas Kementerian ESDM mencatat rasio cadangan pengganti migas Indonesia dalam setahun terakhir dari 5 persetujuan proposal pengembangan (plant of development/POD) I mencapai 542 juta barrel oil (mmbo) untuk minyak dan 555 juta standard cubic feet (bscf) untuk gas.

Berdasarkan data yang dihimpun Antara News, di Jakarta, Senin (14/1/2019), bahwa perbandingan antara cadangan minyak dan gas bumi (migas) yang ditemukan dengan yang diproduksikan (Reserve Replecement Ratio/RRR) di Indonesia selama tahun 2018 mencapai 105 persen dari yang ditargetkan 100 persen di awal tahun.

Adanya penambahan cadangan tersebut ditandai antara lain dengan persetujuaan proposal pengembangan (Plan of Development/POD) I di beberapa lapangan.

Sementara itu, total cadangan minyak dan kondensat di Indonesia adalah 7,51 miliar barel dan 135,55 trillion standard cubic feet (tscf) untuk gas bumi.

Sebelumnya, Direktur Jenderal Migas Djoko Siswanto mengatakan, peningkatan tersebut ditopang dari persetujuan POD I di lima lapangan, di mana empat persetujuan POD I berasal dari PSC Cost Recovery dan satu persetujuan POD I dari PSC Gross Split.

Dari jumlah POD yang disetujui berasal dari Wilayah Kerja (WK) Batanghari, Lapangan North West Kenanga yang dioperatori PT.Gregory Gas Perkasa, WK Wain, Lapangan Karamba, Operator PT. Pandawa prima Lestari, WK Kasuri, Lapangan Asap, Kido dan Merah, Opt. Genting Oil Kaasuri Pte, WK South West Bukit Barisan, Lapangan Sinarmar, Opt. PT Riski Bukit Barisan Energi dan WK East Sepinggan, Lapangan Marakes, Eni East Sepinggan Ltd.

“Total perkiraan ‘government take’ yang diterima dari adanya lima persetujuan POD tadi sekitar 3,9 miliar dolar, ” ungkap Djoko.

Selama setahun terakhir, Pemerintah terus melakukan berbagai upaya untuk peningkatan kegiatan eksplorasi melalui percepatan persetujuan POD I sesuai arahan Menteri ESDM Ignasius Jonan.

Hasilnya, produksi migas hingga akhir Desember 2018 bisa mencapai angka 772,25 ribu barrel oil per day (bopd) untuk minyak dan 7760 mmscfd untuk gas.

Ini berarti, dari 1 barel minyak yang diproduksikan, tingkat pengembalian penggantinya sekitar 1 barel. (asn)


Media Zone menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksizone@gmail.com, dan redaksi@zone.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Energi

Jonan Lantik 37 Pejabat Baru Kementerian ESDM

Published

on

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Ignasius Jonan.

Zonaekonomi.com, Jakarta – Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan, hari ini, Senin (14/1/2019) di Jakarta melantik sebanyak 37 orang pejabat di Lingkungan Kementerian ESDM.

Sebanyak 37 pejabat yang dilantik tersebut terdiri dari satu orang Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama (Eselon II), 19 orang Pejabat Administrator (Eselon III), 17 orang Pejabat Pengawas (Eselon IV).

Salah satu posisi tersebut yaitu Direkur Pembinaan Usaha Hilir Minyak dan Gas Bumi (Migas) telah kosong sejak November 2018, kini jabatan tersebut diisi oleh Muhammad Rizwi Jilanisaf Hisjam.

Sebelumnya, Yuli Rachwati dipindahkan pada jabatan Sekretaris Badan Penelitian dan Pengembangan ESDM, sehingga sempat kosong pada bulan November 2018.

Pegawai-pegawai yang dilantik tersebut adalah Farida Lasnawatin menjabat sebagai Kepala Bidang Pengelolaan Data di Sekretariat Jenderal ESDM dari sebelumnya Kepala Bidang Kajian Strategis. Kemudian, Nunung Eko Ajiwihanto Kepala Bidang Teknologi Informasi Strategis Sekjen ESDM.

Heru Windiarto, Kepala Subdirektorat Penerimaan Negara dan Pengelolaan Penerimaan Negara Bukan Pajak Migas, sebelumnya menjabat Kepala Subdirektorat Pengangkutan Minyak dan Gas Bumi. Kemudian, Wahyudi Joko Santoso sebagai Kepala Subdirektorat Standardisasi Ketenagalistrikan, sebelumnya, Kepala Seksi Pengawasan Usaha Penunjang Ketenagalistrikan.

I Made Edy Suryana Kepala Subdirektorat Pengelolaan Wilayah Mineral dan Batubara, sebelumnya Kepala Seksi Pengawasan Usaha Operasi Produksi Mineral. Imam Bustan Pramudya Yudi Ananta menjabat sebagai Kepala SubdirektoratHubungan Komersial Mineral, sebelumnya Kepala Bidang Teknologi Informasi Sekjen ESDM. Amin Hamid sebagai Kepala Bagian Kepegawaian dan Organisasi, sebelumnya, Kepala Bagian Tata Usaha Badan Geologi.

Frediyanto Sawhir saat ini menjabat sebagai Kepala Bagian Umum, sebelumnya Kepala Subbagian Hukum Badan Geologi. Hendra Gunawan Kepala Bidang Mitigasi Gunungapi, sebelumnya Kepala Balai Konservasi Air Tanah.

Wawan Irawan Kepala Bagian Tata Usaha Kepala Bidang Mitigasi Gunungapi, sebelumnya Kepala Bidang Mitigasi Gunungapi. Raden Isnu Hajar Sulistyawan Kepala Balai Konservasi Air Tanah, sebelumnya Kepala Subbidang Pemetaan Tematik.

Oktoaji Kharissuhud Kepala Bagian Kepegawaian dan Organisasi, sebelumnya Kepala Subbagian Administrasi Kepegawaian. Dwi Purwanto Kepala Bagian Umum di Badan Penelitian ESDM, posisi lamanya Kepala Bagian Kepegawaian dan Organisasi. Nandang Jumarudin Kepala Bagian Tata Usaha Badan Penelitian, dulunya Kepala Bidang Penyelenggaraan dan Sarana Penelitian dan Pengembangan.

Umar Dani Umar Dani, Kepala Bidang Penyelenggaraan dan Sarana Penelitian dan Pengembangan, sebelumnya Kepala Bagian TataUsaha. Nia Rosnia Hadijah Kepala Bidang Afiliasi dan Informasi Badan Penelitian dan Penegmbangan ESDM, sebelumnya Kepala Subbidang Informasi.

Asep Rohman Kepala Balai Pendidikan dan Pelatihan Tambang Bawah Tanah Badan Pengembangan Kementerian ESDM, sebelumnya Kepala Bagian Administrasi Akademik dan Kemahasiswaan.

Indra Syahputra Lubis Kepala Bidang Pengembangan Kompetensi Sumber Daya Manusia Aparatu Badan Pemngembagan ESDM , sebelumnya Kepala Balai Pendidikan dan Pelatihan Tambang Bawah Tanah. Eko Hadi Susilo Kepala Bagian Administrasi Akademik dan Kemahasiswaan Badan Pengembangan ESDM, sebelumnya Kepala Bidang Pengembangan Kompetensi Sumber Daya Manusia Aparatur.

Relany Fitriana sebagai Kepala Subbagian Tata Usaha Biro Kementerian ESDM, sebelumnya Analis Investasi dan Kerjasama. Kemudian, Anton Budi Prananto Kepala Subbidang Pengelolaan Data Energi. sebelumnya Analis Wilayah Kerja Migas. Vony Mela Suzanti Kepala Subbidang Pengelolaan Data Mineral Sekjen ESDM, sebelumnya Kepala Subbidang Pengelolaan Data Energi.

Mochamad Ilham Syah Kepala Seksi Niaga Minyak Bumi Ditjen Migas, sebelumnya Analis Harga dan Subsidi BBM. Christina Meiwati Sinaga Kepala Seksi Pengangkutan Minyak Bumi, sebelumnya Kepala Seksi Harga Bahan Bakar. Enni Elvi Damanik Kepala Seksi Pengangkutan Minyak Bumi, sebelumnya Kepala Seksi Harga Bahan Bakar.

Enni Elvi Damanik Kepala Seksi Harga Bahan Bakar, sebelumnya Kepala Seksi Niaga Minyak Bumi. Elif Doka Marliska Kepala Seksi Pengawasan Usaha Penunjang Ketenagalistrikan, sebelumnya Inspektur Ketenagalistrikan Madya.

Eryna Hari Kepala Subbagian Akuntansi, sebelumnya Analis Keuangan. Iryan Permana Dharma Kepala Seksi Perencanaan Program Bioenergi Ditjen EBTKE, Kepala Seksi Analisis dan Evaluasi Program Bioenergi. Iryan Permana Dharma Kepala Seksi Perencanaan Program Bioenergi, sebelumnya Kepala Seksi Analisis dan Evaluasi Program Bioenergi.

Iryan Permana Dharma Kepala Seksi Perencanaan Program Bioenergi, sebelumnya Kepala Seksi Analisis dan Evaluasi Program Bioenergi. Yeni Rachmawat Kepala Seksi Analisis dan Evaluasi Program Bioenergi, sebelumnya Kepala Seksi Pengawasan Usah Bioenergi.

Yunita Ariyan Kepala Seksi Pengawasan Usaha Bioenergi, sebelumnya Kepala Seksi Perencanaan Program Bioenergi. Sofyan Suwardi Kepala Seksi Edukasi dan Informasi, sebelumnya Kepala Subbagian Rencana Kerja. Ma’mur Kepala Subbidang Pemetaan Tematik Badan Geologi, sebelumnya Kepala Seksi Edukasi dan Informasi.

Rudy Mulya Apriansyah Kepala Subbagian Administrasi Kepegawaian Badan Penelitian dan Pengembangan ESDM, sebelumnya Pengelola Pengadaan Barang/Jasa Pertama. Purwo Subagiyo Kepala Subbagian Administrasi Kepegawaian, sebelumnya Analis Penyelenggaraan Penelitian dan Pengembangan.

Suntoro Kepala Subbidang Penyelenggaraan Pengembangan Sumber Daya Manusia, sebelumnya Instruktur Muda. Retno Rahmawati Lestari Kepala Subbidang Pelaksanaan Pengembangan Sumber Daya Manusia Aparatur, sebelumnya Pranata Komputer Pertama. (asn)


Media Zone menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksizone@gmail.com, dan redaksi@zone.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Trending