Connect with us

Finansial

BI : Neraca Perdagangan Juni Surplus Semiliar Dolar AS

Published

on

Gubernur Bank Indonesia (BI), Perry Warjiyo.

Zonaekonomi.com, Jakarta – Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo memproyeksikan terjadinya surplus neraca perdagangan pada Juni 2018 senilai satu miliar dolar Amerika Serikat (AS) atau lebih tinggi dari proyeksi awal senilai 900 juta dolar AS.

“Data terakhir memperlihatkan neraca perdagangan Juni lebih tinggi dari perkiraan sebelumnya, semula surplus 900 juta, menjadi lebih tinggi dari satu miliar untuk Juni,” katanya saat ditemui di Gedung DPR RI, Jakarta, Rabu (11/7/2018).

Perry memastikan proyeksi surplus neraca perdagangan tersebut bisa sedikit menekan defisit neraca transaksi berjalan (current account deficit) pada triwulan II-2018 yang secara musiman diperkirakan masih lebih tinggi.

“Kami mengingatkan bahwa current account deficit musiman pada triwulan dua lebih tinggi. Tidak usah kaget dan risau, karena nanti akan turun pada triwulan tiga,” katanya.

Meski demikian, Perry Warjiyo menambahkan, untuk keseluruhan 2018 dapat dipastikan nilai defisit neraca transaksi berjalan masih berada di bawah 2,5 persen terhadap produk domestik bruto (PDB).

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat neraca perdagangan pada Mei 2018 terjadi defisit senilai 1,52 miliar dolar AS.

Defisit tersebut dipicu oleh defisit pada sektor migas senilai 1,24 miliar dolar AS dan non-migas senilai 0,28 miliar dolar AS.

Nilai defisit pada sektor migas yang besar terjadi akibat pengaruh kenaikan harga minyak mentah dunia di pasar internasional.

Secara akumulatif, Januari hingga Mei 2018, defisit neraca perdagangan telah tercatat sebesar 2,8 miliar dolar AS. Pada periode sama 2017, neraca perdagangan tercatat surplus senilai 5,9 miliar dolar AS seiring dengan membaiknya kinerja ekspor. (sat)


Media Zone menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksizone@gmail.com, dan redaksi@zone.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Finansial

Menkeu Terus Waspadai Kondisi Global yang Dinamis

Published

on

Menteri Keuangan, Sri Mulyani.

Zonaekonomi.com, Jakarta – Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan pemerintah akan terus menjaga kewaspadaan dalam menghadapi kondisi ekonomi global yang dinamis.

Dalam acara Penganugerahan Habibie Award Periode XX Tahun 2018 di Jakarta, Selasa (13/11/2018), Sri Mulyani menjelaskan bahwa ekonomi global saat ini mendapatkan tantangan akibat normalisasi kebijakan moneter AS dan perang dagang AS-China yang menyebabkan ketegangan berbagai belahan dunia.

“Situasi tersebut menyebabkan dampak dalam bentuk penguatan dolar, kenaikan suku bunga internasional dari AS, dan perubahan harga minyak bumi,” kata mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia tersebut.

Namun, Sri Mulyani juga menyebutkan bahwa perekonomian Indonesia masih tetap mengalami pertumbuhan yang positif di tengah kondisi lingkungan ekonomi global yang penuh tantangan.

Ia menjelaskan bahwa pertumbuhan ekonomi tetap konsisten di atas lima persen sampai dengan triwulan III-2018 dan inflasi juga terjaga di kisaran 3,5 persen.

Momentum pertumbuhan ekonomi yang meningkat diharapkan bisa meningkatkan kesempatan kerja dan menurunkan pengangguran.

Tingkat pengangguran terbuka menurut daerah pada Agustus 2018 tercatat sebesar 5,34 persen atau turun dibandingkan posisi Agustus 2017 yang sebesar 5,5 persen. Sementara penciptaan kesempatan kerja pada 2018 sebesar 2,99 juta.

Dengan momentum pertumbuhan yang inklusif, Sri Mulyani berharap kemiskinan dan kesenjangan juga bisa makin menurun.

“Kemiskinan 9,82 persen (per Maret 2018), pertama kali di bawah 10 persen, serta koefisien gini juga makin menurun dari 0,41 ke 0,38,” kata dia. (vin)


Media Zone menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksizone@gmail.com, dan redaksi@zone.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Finansial

Menhub Optimistis Anggaran Terserap 90 Persen

Published

on

Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi.

Zonaekonomi.com Jakarta – Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi optimistis anggaran kementeriannya akan terserap hingga 90 persen sampai akhir 2018.

“Kalau proyeksi kita paling sedikit 90 persen,” kata Budi di sela-sela rapat koordinasi di kantor Kemenhub, Jakarta, Selasa (13/11/2018)

Dia menyebutkan hingga saat ini anggaran terserap baru 70 persen.

“Sekarang ini, kira-kira mendekati 70 persen,” katanya.

Namun, Ia mengaku optimistis akan mencapai target karena di sejumlah daerah sudah terserap.

“Kita tinggal mengumpulkan saja dari daerah-daerah. Penyerapan masih relatif baik dari tahun lalu,” katanya.

Sementara itu, Kemenhub menargetkan penyerapan anggaran tahun ini adalah 92 persen.

Budi menyebutkan selama empat tahun, Kemenhub telah membangun sarana dan prasarana infrastruktur di sektor darat termasuk perkeretaapian, laut, dan udara.

Untuk di sektor perhubungan darat, di antaranya pelabuhan penyeberangan 21 lokasi dan kapal penyeberangan roro 14 unit, pembangunan bus rapid transit (BRT) sebanyak 1.918 unit serta merehabilitasi terminal di 65 lokasi.

Untuk perkeretaapian, pembangunan jalur kereta api termasuk jalur ganda dan reaktivasi rel sepanjang 735,19 kilometer serta melakukan peningkatan dan rehabilitasi jalur kereta api sepanjang 394,6 kilometer.

Sementara itu, untuk sektor laut, jumlah trayek tol laut terus mengalami peningkatan dan pada tahun 2018 menjadi 15 trayek tol laut. Kemudian, pelabuhan nonkomersial di 104 lokasi.

Untuk sektor udara, Kemenhub membangun bandar udara di daerah terpencil hingga perbatasan untuk membuka akses transportasi dan konektivitas dan 10 bandara yang dibangun sejak 2014. (jtr)


Media Zone menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksizone@gmail.com, dan redaksi@zone.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Finansial

Menkeu Tegaskan Pemerintah akan Terus Dorong Investasi

Published

on

Menteri Keuangan, Sri Mulyani.

Zonaekonomi.com, Jakarta – Pemerintah akan terus mengupayakan kebijakan yang mendukung peningkatkan investasi supaya aliran modal asing makin deras masuk ke pasar keuangan Indonesia di tengah momentum penguatan nilai tukar rupiah dalam dua pekan terakhir.

“Kami akan terus meningkatkan kebijakan untuk mendorong investasi sehingga capital inflow dan investasi dalam negeri juga bisa meningkat,” kata Menteri Keuangan Sri Mulyani di Jakarta, Jumat (9/11/2018).

Nilai tukar rupiah terpantau menguat dalam waktu relatif cepat. Selama dua pekan terakhir, rupiah bergerak dari level Rp15.200 ke kisaran Rp14.600 per dolar AS.

Bank Indonesia mencatat aliran modal asing masuk sebesar Rp19,9 triliun selama 1-9 November 2018, salah satunya dikarenakan nilai tukar rupiah yang berbalik menguat.

Sri Mulyani juga menyatakan komitmen pengelolaan defisit transaksi berjalan (current account deficit/CAD).

Defisit transaksi berjalan terjadi ketika impor barang dan jasa lebih besar dari ekspor, sehingga pasokan valuta asing menjadi defisit.

Selama semester I-2018, defisit transaksi berjalan telah mencapai 13,7 miliar dolar AS, terdiri atas 5,7 miliar dolar AS pada triwulan I-2018 dan 8 miliar dolar AS triwulan II-2018.

“Kami akan tetap fokus menjaga agar CAD tetap bisa dikelola, karena itu adalah salah satu sumber yang bisa menimbulkan persepsi terhadap perekonomian Indonesia,” kata dia.

Selain itu, stabilitas pertumbuhan ekonomi juga akan diperhatikan. Menkeu mengatakan momentum pertumbuhan ekonomi yang positif akan dijaga agar mendukung penciptaan kesempatan kerja dan pengurangan kemiskinan. (vin)


Media Zone menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksizone@gmail.com, dan redaksi@zone.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Trending